Nasi Uduk Rice Cooker Ayam Goreng Ungkep Bumbu Kuning

Image
Bismillah..

Alhamdulillah 'ala kulli haal, di musim dingin taun ini suhu udah langsung ngedrop drastis di permulaan. Kalo taun lalu awal bulan Desember masih lumayan ga terlalu dingin, taun ini brr....pagi-pagi nganterin krucil berangkat sekolah udah menggigil kedinginaann..suhu tertulis 0 derajat. Meski stamina & makanan krucil udah sebisa mungkin dijaga, teteep aja ga bisa kabur dari penyakit winter alias batuk pilek dan radang tenggorokan. Dimulai dari yang tengah, trus nular ke bayi trus ke kakaknya. Karena kecapean ngurusin yang pada sakit, jadilah mama kena giliran berikutnya. Hohoho..
Dan karena matahari juga makin jarang nongol, belakangan jadi males juga angkat kamera. Lha soalnya dengan lighting yang OK aja komposisi suka ancur, fokus sering meleset, apalagi pas cuaca yang mendung kaya begini kan.. Jadi mohon dimaklumkeun lah yah kalo hasilnya burem, heheu..yang penting resepnya ga ikutan burem :D

Beberapa waktu lalu saya bikin nasi uduk. Biasaaa...masih dengan rice…

Kue Cubit Setengah Matang


Bismillah..
Bikin kue cubit lagiii.. Masih dengan resep yang sama dengan kue cubit greentea, tapi kali ini saya skip greentea powdernya. Lagi pengen kue cubit yang rasa original aja. Ternyata anak-anak lebih suka yang ini. Katanya ini enak banget mah. Yaah, mungkin karena grinti powder yang saya pake kemarin kebanyakan ya, hihi.. 
Nhaah, berhubung saya penasaran sama yang setengah matang, akhernya saya bikin versi setengah matangnya 1 loyang. Emang enak ternyata, lumer di lidah. Tapi yaa.. karena saya suka parno makan makanan yang ngga mateng, sisanya saya bikin mateng semua ajah. Khan yang makan kue setengah matang juga cuman sayah, anak-anak mah ga boleh.. tatut ah, heheu..




Saya pake 2 macam topping, satu coklat meses dan satu lagi keju parut. Tapi keju parutnya ga keliatan yaa.. karena kejunya ditabur pas panas, jadi meleleh. Keju yang meleleh-leleh gini favoritnya Hasna, nhah kalo kak Aisyah gamau keju, maunya coklat. Kalo emak bapaknya? Yaah..dua-duanya boleh, hihihi..
Kue cubit yang matang dan setengan matang itu resepnya sama yah teman-teman, bedanya cuman lama waktu memasaknya aja. Kalo pengen yang setengah matang, segera angkat saat pinggiran kue cubit mulai set dan bagian bawahnya sedikit coklat..
Trus juga kali ini saya coba ganti air pake susu cair. Hasilnya lebih gurih, enaak..

http://jehsee.blogspot.com/2017/05/kue-cubit-setengah-matang.html


Kue Cubit 

Bahan
3 butir telur, suhu ruang
150 gr gula pasir
50 gr margarin/butter, lelehkan
1/2 sdt vanilli bubuk
200 ml susu cair (ato bisa pake air biasa)

Ayak:
1/2 sdt baking powder
300 gr terigu serbaguna/protein sedang
1/2 sdt garam

Topping
coklat meses
keju parut

Cara membuat
1. Kocok gula dan telur hingga putih
2. Masukkan campuran tepung sambil diaduk perlahan hingga rata. (saya pake spatula)
3. Tambahkan margarin cair yang sudah dilelehkan dan susu cair serta vanili, aduk rata dengan spatula
4. Diamkan 30 menit
5. Panaskan cetakan di atas api kecil, olesi margarin atau minyak (hanya pertama kali saja). Tuang ke dalam cetakan hingga 3/4 penuh.
Matang: Kalo sudah mule berlubang, taburi topping, tutup, masak hingga matang
Setengah matang: Saat pinggiran mulai set, segera angkat dan sajikan

Sajikan hangat-hangat. Yuuumm :P

Additional Notes (!)
- Bagi yang belum pernah nyoba makan: tekstur kue cubit itu mustinya empuk yaa... menul-menul gimana gitu. Jadi kalo hasil yang dihasilkan keras, alot.. maka itu adalah pertanda telah terjadi kebantetan..wkwkw. Tanda lainnya, permukaan atasnya lama banget keringnya, padahal kulit bawah udah gosong meski pakai api terkecil.
Kok tau sih? Ya iyalah, pernah soalnya.. xixixi..
- Gimana supaya ga bantat?
Poin krusial yang pertama ada di pengocokan telur. Pastikan telurnya di suhu ruang, dan dikocok sampai dengan putih dan kental (sampai berjejak). Volume bisa bertambah minimal 2 hingga 3 kali lipat, dari sebelum dikocok.
- Poin krusial berikutnya adalah saat pengadukan bahan-bahan sisanya ke dalam kocokan telur + gula yang telah kental tadi. Supaya adonan ga kempes, saya selalu pilih aduk pake spatula aja biar aman, maklum amatiran. Aduk pelaan dan hati-hati supaya bahan lain (terigu, air, margarin) bisa tercampur rata tanpa banyak menghilangkan volume hasil kocokan telur tadi. Gimana kalo mo pake mikser aja dengan kecepatan terendah? Monggo..saya sih ndak bisa, jadinya bantet :(



Comments

Popular posts from this blog

Es Krim Rumahan Simpel Sederhana tapi Lembuuut

Pindang Tuna Mantap

Dadar Gulung Isi Unti Kelapa